RSS
email

Dapatkan Renungan Virtue Notes Langsung ke Email Anda!

Kemenangan Palsu

Renungan Harian Virtue Notes, 27 Maret 2011

Kemenangan Palsu



Bacaan: Efesus 6: 10-20

6:10. Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya.

6:11 Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis;

6:12 karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara.

6:13 Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu.

6:14 Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan,

6:15 kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera;

6:16 dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat,

6:17 dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah,

6:18 dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus,

6:19. juga untuk aku, supaya kepadaku, jika aku membuka mulutku, dikaruniakan perkataan yang benar, agar dengan keberanian aku memberitakan rahasia Injil,

6:20 yang kulayani sebagai utusan yang dipenjarakan. Berdoalah supaya dengan keberanian aku menyatakannya, sebagaimana seharusnya aku berbicara.

Salah satu topik khotbah yang kerap diperdengarkan adalah kehidupan Kristen sebagai pemenang, dengan mengalahkan dunia. Diajarkan bahwa mengalahkan dunia berarti dapat menghindarkan diri dari masalah-masalah kehidupan. Tanda-tandanya misalnya selalu dengan cepat menyelesaikan masalah dengan kuasa Tuhan, keadaan keuangan yang memadai bahkan berlimpah-limpah, fasilitas yang cukup bahkan mewah, terhormat di mata orang lain, menonjol dalam bidang-bidang kehidupan yang digumuli orang, kalau sakit segera disembuhkan oleh mukjizat Tuhan, dan sebagainya.


Konsep kemenangan seperti ini adalah salah dan dapat menyesatkan. Oleh sebab mengadopsi konsep kemenangan palsu inilah banyak orang Kristen tidak mengerti bagaimana menjalani hidup Kekristenannya. Mereka yang mengalami kesuksesan duniawi merasa sudah benar di mata Tuhan, sementara mereka yang tidak sukses menjadi frustasi dan menyalahkan diri. Lebih konyol lagi mereka bersungut-sungut dan menyalahkan Tuhan, “Mengapa Tuhan tidak adil? Mengapa Tuhan memberi kemenangan kepada orang lain, tetapi tidak memberi kemenangan kepadaku?” Persungutan seperti inilah yang dilakukan oleh bangsa Israel saat berkelana di padang gurun. Mereka tidak mengerti untuk apa Tuhan membawa mereka ke padang gurun; yang pasti, bagi mereka itu tidak mengenakkan mereka.


Menang atas masalah-masalah kehidupan bukanlah kemenangan yang sejati, sebab masalah-masalah itu semata-mata merupakan dampak atau akibat dari dosa manusia. Kita harus sadar bahwa masalah seperti kemiskinan atau sakit-penyakit bukanlah musuh utama orang percaya.


Alkitab jelas menunjukkan bahwa musuh kita adalah kuasa kegelapan, yaitu si Iblis (ay. 11–12). Tuhan memberikan perlengkapan senjata Allah agar kita dapat melawan Iblis. Senjata-senjata tersebut memungkinkan kita bertahan saat ada penyerangan rohani Iblis terhadap kita. Dengan demikian bahaya Iblis bukanlah saat ia merusak jasmani kita—ekonomi, kesehatan, fasilitas hidup kita—melainkan ketika ia berhasil merusak rohani kita, menghambat pertumbuhan karakter Kristus dalam diri kita. Caranya bisa dengan tipu muslihat melalui berbagai keinginan duniawi. Kalau seseorang menyia-nyiakan karya keselamatan Kristus, maka Iblis menang.


Maka janganlah kita puas dengan kemenangan palsu, tetapi kita harus sadar bahwa kita baru dapat dikatakan menang apabila kita mampu melakukan kehendak Bapa, bertumbuh dalam Kristus, dan tidak jatuh oleh tipu muslihat Iblis.

Bahaya terbesar Iblis adalah saat ia menghambat pertumbuhan karakter Kristus dalam diri kita.



Dimodifikasi dari Truth Daily Enlightenment, dengan ijin penerbit.


Bookmark and Share

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Lisensi Creative Commons
Renungan Virtue Notes is licensed under a Creative Commons Atribusi-NonKomersial-TanpaTurunan 3.0 Unported License.
Berdasarkan karya di virtuenotes.blogspot.com.