RSS
email

Dapatkan Renungan Virtue Notes Langsung ke Email Anda!

Tselem Yang Terlantar


Renungan Harian Virtue Notes, 2 Januari 2012
Tselem Yang Terlantar


Bacaan: Mazmur 73:18-20

73:18 Sesungguhnya di tempat-tempat licin Kautaruh mereka, Kaujatuhkan mereka sehingga hancur.
73:19 Betapa binasa mereka dalam sekejap mata, lenyap, habis oleh karena kedahsyatan!
73:20 Seperti mimpi pada waktu terbangun, ya Tuhan, pada waktu terjaga, rupa mereka Kaupandang hina.


Tujuh puluh tahun usia hidup manusia sangatlah singkat bila dibandingkan dengan kekekalan. Dalam tulisannya, Pemazmur menyatakan, “Seperti mimpi pada waktu terbangun, ya Tuhan, pada waktu terjaga, rupa mereka Kaupandang hina” (ay. 20). Suatu hari nanti, ketika seseorang terjaga di kekekalan, sadarlah mereka bahwa hidup ini seperti mimpi belaka. Tetapi terlambat sudah; rupa mereka dipandang hina oleh Tuhan. Artinya keadaan rohani mereka tidak indah di mata Tuhan.

Kata rupa dalam teks ini dalam bahasa aslinya adalah צֶּלֶם (tsélém) yang juga merupakan kata yang digunakan untuk menggambarkan bahwa manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah dalam Kej. 1:26, atau aslinya צֶּלֶם (tsélém) dan דְּמוּת (demûth). Tsélém hendak menunjuk gambar dalam arti unsur-unsur dasar yang dimiliki Allah juga dimiliki manusia—yaitu pikiran, perasaan, kehendak, kekekalan dan hakikat kerja. Sementara demûth menunjuk keserupaan, dalam arti kualitas unsur-unsur tersebut.

Eloknya wajah kita di kekekalan diukur dari kualitas tsélém kita, yaitu apa yang ada di dalam jiwa kita—pikiran, perasaan dan kehendak kita. Jadi kalau selama hidup di dunia ini kita tidak memedulikan wajah batiniah kita tersebut, jangan heran jika setelah meninggal rupa kita tidaklah elok di mata Tuhan.

Seperti apakah sikap dan perbuatan yang menelantarkan tsélém atau wajah batiniah itu? Misalnya, sibuk mendandani wajah lahiriah dengan segala perhiasan fisik tetapi abai bahwa wajah batiniah juga harus didandani. Atau, sibuk memperkaya diri dengan segala fasilitas duniawi, namun lalai mengumpulkan harta di surga, yaitu keindahan manusia batiniahnya.

Contoh orang yang menelantarkan tsélém-nya adalah orang kaya dalam kisah orang kaya dan Lazarus di Luk. 16:19–31. Setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. Tidak bisa dibayangkan, saat hidup di dunia ini berakhir, betapa menyesal hatinya karena kedatangan Lazarus ke rumahnya sebenarnya merupakan kesempatan supaya ia dapat menghiasi jiwanya dengan perhiasan yang berharga di mata Allah. Ia telah menyia-nyiakan kesempatan itu; tidak ada lagi kesempatan yang lain. Selama hidup, ia berpikir wajar seperti orang lain umumnya. Ia merasa dirinya sangat realistis, tetapi saat menyaksikan kekekalan, barulah ia celik bahwa sesungguhnya ia tidak berpikir realistis. Ia baru sadar bahwa selama di dunia hidupnya hanya fantasi. Akhirnya semua yang dimilikinya lenyap dan rupanya dipandang hina.


Utamakan mendandani wajah batiniah kita selama masih ada kesempatan.


Diadaptasi dari Truth Daily Enlightenment, dengan ijin penerbit.

Bookmark and Share

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Lisensi Creative Commons
Renungan Virtue Notes is licensed under a Creative Commons Atribusi-NonKomersial-TanpaTurunan 3.0 Unported License.
Berdasarkan karya di virtuenotes.blogspot.com.