RSS
email

Dapatkan Renungan Virtue Notes Langsung ke Email Anda!

Moral Ilahi

Renungan Harian Virtue Notes, 6 Agustus 2010

Moral Ilahi


Bacaan : Kejadian 1 : 26–31

1:26. Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."

1:27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.

1:28 Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: "Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi."

1:29. Berfirmanlah Allah: "Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu.

1:30 Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya." Dan jadilah demikian.

1:31. Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari keenam.

TUHAN menciptakan manusia menurut gambar dan rupa-NYA dengan tujuan agar manusia dapat menguasai makhluk-makhluk lain di bumi ini (ay. 26). Ini agar manusia dapat melaksanakan kehendak TUHAN untuk memerintah bumi ini dan mengelolanya dengan baik.

Apa maksudnya TUHAN menciptakan manusia “menurut gambar-NYA”? Sejatinya “menurut gambar-NYA” terutama berorientasi pada moralnya, bukan pada fisiknya. Segambaran dengan TUHAN ini dimaksudkan agar manusia dapat bertindak dalam kebenaran, kesucian dan keadilan seperti TUHAN sendiri. Manusia memiliki kemampuan mengerti kehendak TUHAN—apa yang baik, yang berkenan, dan yang sempurna. Inilah keunggulan yang dimiliki manusia, yang tidak dimiliki oleh makhluk lain. Itulah sebabnya manusia pertama tidak perlu diberi hukum dan peraturan, sebab ia mampu melakukan apapun yang dikehendaki oleh TUHAN. Manusia bisa berbuat baik dalam ukuran TUHAN tanpa bayang-bayang hukum dan peraturan. Manusia seperti inilah yang dirancang TUHAN sejak semula.

Sesungguhnya kemampuan untuk segambar dengan ALLAH dan memiliki moral ilahi ini didapatkan oleh manusia karena TUHAN menghembuskan nafas hidup ke dalam hidung manusia (Kej. 2:7). Inilah keunggulan yang dimiliki manusia. Nafas hidup dari ALLAH itu, yang dalam bahasa aslinya נִשְׁמַת חַיּיִם (nishmath khayyim), memberi kesanggupan kepada manusia untuk mengerti kehendak TUHAN dengan sempurna dan melakukannya. Jadi kesanggupan ini sudah diberikan TUHAN kepada manusia sejak semula.

Berarti manusia yang orisinal adalah manusia yang tidak membutuhkan hukum, peraturan, dan syariat seperti orang Yahudi. Dalam zaman Perjanjian Lama, orang Yahudi sangat kuat dalam syariat yang mereka sebut mishpatim (undang-undang sipil). Seluruh kegiatan hidupnya diatur oleh undang-undang sipil tersebut. Mengapa demikian? Karena memang sebelum TUHAN Yesus datang, orang Yahudi khususnya—dan manusia pada umumnya—belum diberi kesempatan untuk dapat kembali kepada rancangan ALLAH yang mula-mula. Belum ada kesempatan untuk memiliki kesanggupan mengerti kehendak TUHAN—apa yang baik, yang berkenan dan yang sempurna— secara menyeluruh, apalagi melakukannya. Kalau kesempatan itu sekarang sudah ada, janganlah kita menyia-nyiakannya. Jangan pula kita meremehkannya dengan kembali mewajibkan syariat-syariat agamawi. Standar kita sangat tinggi dan sangat sempurna, yaitu moral ilahi.



Dimodifikasi dari Truth Daily Enlightenment, dengan ijin penerbit.

Bookmark and Share

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Lisensi Creative Commons
Renungan Virtue Notes is licensed under a Creative Commons Atribusi-NonKomersial-TanpaTurunan 3.0 Unported License.
Berdasarkan karya di virtuenotes.blogspot.com.